Musik

Pilihan Lagu Dan Musik Luar Negeri

Published by
Joe Flores

Pilihan Lagu Dan Musik Luar Negeri –  Meskipun secara umum gamelan diketahui berasal dari Pulau Jawa dan Bali, namun nyatanya jenis musik dan alat musik gamelan ini sudah menyebar ke seluruh Indonesia, mulai dari Pulau Flores, Makassar, hingga Banjar, dan telah disesuaikan dengan budaya masyarakat Masu.

Pilihan Lagu Dan Musik Luar Negeri

 

theaddamsfamilymusicalstore – Bagaimana dengan seni musik tradisional negara tetangga seperti Asia Tenggara? Mari kita lihat musik tradisional negara tetangga.

1. Pimpito Kamboja

Musik pimpito berasal dari Kerajaan Kamboja, tempat ibu kota Phnom Penh berada. Secara geografis, Kamboja berbatasan dengan Thailand, Laos, dan Vietnam. Budaya Kamboja sangat dipengaruhi oleh agama Buddha. Ensemble Pimpyt adalah ansambel musik abad ke-7 yang digambarkan pada peninggalan di dinding kuil Angkor Wat yang ditemukan pada tahun 2013.

Kuil Angkor Wat adalah kompleks candi di Kamboja dan salah satu monumen keagamaan terbesar di dunia. Angkor Wat diakui oleh UNESCO pada tahun 1992 dan menjadi Situs Warisan Dunia. Angkor Wat awalnya dibangun sebagai candi Hindu yang didedikasikan untuk dewa Wisnu di Kerajaan Khmer, namun lambat laun berubah menjadi candi Budha pada akhir abad ke-12 (Hendri Wijaya, 2016).

 

Kata pie mengacu pada alat musik petik (harpa), dan kata gambut mengacu pada alat musik perkusi. Pimpito biasanya dimainkan sebagai pengiring penari tradisional Khmer dan pada acara keagamaan.

 

Biasanya, pimpete terdiri dari sekitar sembilan instrumen, termasuk penyanyi dan paduan suara. Saat ini, pimpito sering dimainkan dengan alat musik yang lebih sedikit, karena jumlah pemain musik tradisional ini terbatas. Instrumen yang paling umum adalah onito (gambang). Kongvong (gong bulat kecil). Samfa (gendang berkepala dua). Skor Tom (Bass Drum) (Tabuena, 2021).

 

Selain tarian tradisional, beberapa alat musik tradisional Kamboja juga tergambar pada relief di dinding candi dari zaman Angkor.

 

Baca Juga : Lagu Pop Indonesia Terbaru Best Hits

 

Beberapa alat musik tradisional mereka sangat mirip dengan alat musik tradisional Jawa, seperti “gamelan” Jawa. Beberapa ahli menyatakan bahwa terdapat pengaruh budaya Jawa kuno yang berasal dari raja-raja Khmer yang berkunjung ke Jawa pada akhir abad ke-8.

 

Melodi musik Pin Pete sangat sederhana dan tidak memerlukan notasi. Biasanya dipentaskan dengan iringan penari atau pada acara arisan. FYI, Anda bisa menontonnya secara online seperti YouTube dengan menggunakan kata kunci berikut:

1. #Orkestra Penpeat Kamboja, Kuil Wat Bo, Siem Reap

2. #Pimpete – Plenkemer – Musik tradisional Khmer Pimpete

2. Pipat dari Thailand

Musik tradisional Thailand juga mencerminkan lokasi geografis negara tersebut. Musik tradisional ini membawa ide-ide dari berbagai budaya, baik dari budaya sekitar (Kamboja, Cina, Burma) maupun budaya yang lebih jauh seperti Eropa dan Jawa. Musik tradisional Thailand juga dipengaruhi oleh negeri-negeri jauh, termasuk instrumen seperti tap klong dan kim (Persia), yang jake (India), jin klong (Tiongkok), dan klong khek (Melayu).

Pipat adalah musik tradisional yang sangat populer, biasanya dimainkan sebagai pengiring drama dan tarian tradisional Thailand. Musik ansambel Phifat terdiri dari dua gambang (lanat), sebuah oboe (pi), sebuah gendang laras (kuron), dan dua set lonceng gong (wong kong) yang ditempatkan secara horizontal di sekeliling pemusik.

Pipat dapat dimainkan dengan palu keras atau lunak yang cocok untuk penggunaan di luar ruangan atau di dalam ruangan. Ada berbagai jenis ansambel pifat tergantung pada jumlah pemain dan pemerannya, dan setiap jenis biasanya dikaitkan dengan tujuan ritual tertentu. Sebagai referensi, Anda dapat menontonnya secara online di YouTube dan situs lainnya dengan menggunakan kata kunci #Piphat Ensemble dan #Piphat Thai.

 

3. Anggur Sein dari Burma

Seinwein adalah ansambel musik tradisional yang menjadi ciri budaya Myanmar dan populer di seluruh negeri. Musik ansambel tradisional ini biasanya menggunakan gong dan gendang dengan berbagai ukuran, serta alat musik perkusi yang beragam, tergantung musik yang dimainkan. Alat musik lain yang digunakan antara lain hune (sejenis seruling yang menggunakan sepasang buluh), pat arak (satu set 21 kendang yang disusun melingkar), dan arak qi (gong perunggu kecil berbingkai bundar). Sein (perunggu). ). (gong besar dengan bingkai persegi panjang), Chauk Rong Pat (satu set drum delapan nada), dan Si Dan Wa (lonceng dan lonceng).

Pada masa kolonial, popularitas seinwein menurun tajam, namun terdapat peluang untuk membawa musik ansambel tradisional ini ke khalayak yang lebih luas melalui rekaman modern dan siaran radio.

Ada juga peluang untuk inovasi melalui kolaborasi dengan instrumen Barat lainnya seperti piano, biola, dan mandolin dalam ansambel musik sakral dan acara budaya. Dalam pertunjukan formal dan klasik, ansambel juga tampil dengan saung gawk (kecapi Burma) dan phattara (gambang Burma) (Chalermkit Kengkeaw, 2013).

Musik Sein Wine menggunakan tangga nada pentatonik yang mirip dengan yang digunakan dalam permainan gamelan Indonesia. Ensemble Anggur Sein dicirikan oleh musik yang sangat dinamis dengan ritme yang hidup, tempo, elemen melodi, dan perubahan yang kontras.

Sebagai referensi, video ini dapat dilihat secara online di YouTube dan di tempat lain dengan kata kunci #Burma: Hsaing Waing dan #Return to Myanmar – Drum Circles of Burma.

 

Baca Juga : Olahraga Termahal Di Dunia 

 

4. Agung dan Kulintang di Malaysia

Suku dan bangsa yang tinggal di Malaysia terdiri dari berbagai kelompok etnis pendatang seperti Melayu, Tionghoa, India, dan Indonesia. Tentu saja mereka memiliki budaya dan musik tradisionalnya masing-masing. Namun suku Melayu asli Semenanjung Malaya dan Malaysia Timur (Kalimantan Utara) juga mempunyai musik tradisional yang khas.

Pada dasarnya musik tradisional Malaysia dapat dibagi menjadi dua kategori.

1. Musik tradisional dan rakyat yang berkembang sebelum masa penjajahan dan masih eksis sampai sekarang dalam bentuk lagu, tarian, dan musik teatrikal.

2. Transformasi budaya musik yang berkembang setelah masa penjajahan Portugis (abad ke-16). Musik ini tercipta melalui proses asimilasi berbagai unsur musik lokal serta musik Arab, Persia, India, Tiongkok, dan Barat.

Kebudayaan dan musik Melayu awalnya berkembang di wilayah Kelantan-Patani. Musik ini pada dasarnya menggunakan alat musik perkusi, terutama drum. Ada kurang lebih 14 jenis kendang tradisional. Gendang dan alat musik perkusi tradisional lainnya biasanya terbuat dari kayu. Selain gendang, terdapat beberapa alat musik perkusi lainnya seperti biola (alat musik gesek), cernai (alat musik tiup seperti obo), seruling, dan terompet. Peran musik dalam komunitas Malaysia adalah dalam perayaan

Joe Flores

Share
Published by
Joe Flores

Recent Posts

  • Alat Musik

Alat Musik Dari Daerah Maluku

Alat Musik Dari Daerah Maluku -  Alat musik tradisional mempunyai peranan yang sangat penting di…

3 days ago
  • Alat Musik

Alat Musik Tradisional Sumatera Selatan

Alat Musik Tradisional Sumatera Selatan - Seni adalah bagian dari peradaban manusia. Tak heran jika setiap…

4 days ago
  • Alat Musik

Kenali Alat Musik Gorontalo

Kenali Alat Musik Gorontalo -  Alat musik Gorontalo ada banyak jenisnya. Tapi sobat MI tahukah…

5 days ago
  • Alat Musik

7 Jenis Alat Musik Tradisional Sulawesi Selatan

7 Jenis Alat Musik Tradisional Sulawesi Selatan - Sulawesi Selatan merupakan salah satu provinsi di Indonesia…

6 days ago
  • Musik

Mengenal Musik Nusantara

Mengenal Musik Nusantara -  Indonesia berencana membangun ibu kota baru bernama Nusantara. Faktanya, istilah ini…

1 week ago
  • Musik

Lagu Pop Indonesia Terbaru Best Hits

Lagu Pop Indonesia Terbaru Best Hits - Lagu-lagu pop terbaru ini masih didominasi oleh penyanyi-penyanyi muda…

2 weeks ago