Musik

Perkembangan Dangdut Indonesia Beserta Para Penyanyinya

Published by
Joe Flores

Perkembangan Dangdut Indonesia Beserta Para Penyanyinya  –  Musik dangdut sebenarnya berakar pada musik Melayu yang berkembang pada tahun 1950an dan 1960an, dan sebagian besar liriknya bertema romantis. Musik dangdut banyak dipengaruhi oleh unsur agama Hindu (India bagian utara), musik Melayu, dan musik Arab. Melalui pengaruh ketiga unsur genre musik tersebut, secara tidak langsung lahirlah genre musik “baru”: musik dangdut. Dalam musik India, tabuhan gendang menjadi unsur utamanya, sedangkan dalam musik Melayu, nada-nada bengkok penyanyi menjadi unsur utamanya.

Perkembangan Dangdut Indonesia Beserta Para Penyanyinya

theaddamsfamilymusicalstore – Kata dangdut berasal dari bunyi alat musik yang disebut tabla, yang pada masa itu sering digunakan sebagai alat pengiring berupa “tak, tun, dang, dut”. Kini, kata “dang” dan “dut” menjadi istilah baru bagi orkes Melayu.

Ibarat manusia, musik dangdut lahir sebagai “janin” di masa ketika banyak terdapat orkes Melayu yang penyanyi utamanya adalah Elijah Kadam dan lagu populernya adalah “Boneka India”. Lagu ini juga dipengaruhi oleh musik India, dan bisa dikatakan para pencipta lagu pada masa itu terinspirasi dari lagu-lagu film India untuk menciptakan lagu dangdut.

Perkembangan Dangdut di Indonesia
era 1950an hingga 1960an
Tahun ini, film Bollywood India menjadi sangat populer di kalangan masyarakat Indonesia. Guramed pasti tahu bahwa lagu-lagu menonjol dalam film-film Bollywood, dan ia juga mempengaruhi perkembangan musik dangdut Indonesia. Selain itu, orkestra Melayu juga muncul di beberapa wilayah Jakarta pada periode ini, sering memainkan lagu-lagu Melayu deli khas Sumatera.

Pada tahun 1950-an, penyanyi bernama Elijah Kadam bergabung dengan Kelana Leah Murray Orchestra. Tak disangka, Elijah Kadam berhasil mempopulerkan lagu-lagu dangdut yang saat itu masih populer di kalangan ibu-ibu perkotaan. Katakanlah lagunya adalah “Boneka dari India”, “Pergilah Tanpa Pesan”, “Termenung”, dan “Djian”. Penampilan Elijah Kadam disebut-sebut menjadi awal eksistensi musik dangdut di Indonesia.

 

Baca Juga : Daftar Musik Santai Enak Di Dengar Saat Bekerja

 

Dangdut Kopro
Popularitas dangdut kopro jelas menimbulkan keuntungan dan kerugian bagi komunitas dangdut saat itu. Awalnya dangdut kopro muncul sebagai salah satu subgenre musik dangdut, namun berkembang menjadi genre populer setelah penyanyi Inul Dalatista ikut merevitalisasi eksistensi dangdut kopro.

Kelebihan dan kekurangan tersebut di atas antara lain muncul dalam seminar Persatuan Artis Musik Melayu Indonesia (PAMMI) yang diketuai oleh Roma Irama. Dalam seminar tersebut disebutkan bahwa dangdut kopro tidak termasuk dalam musik dangdut (berdasarkan Kompas, 5 Maret 2017).

Pernyataan tersebut muncul karena fenomena tahun 2003 ketika penyanyi Inul Dalatista muncul dan kemudian menyita perhatian publik dengan “Goyan Ngebor”. Penyanyi Inul Dalatista dan pengaruhnya dianggap sebagai dangdut “tercemar” yang berkembang pada era sebelumnya. Pada masa-masa sebelumnya, musik dangdut digunakan sebagai media untuk menyampaikan nilai-nilai moral, namun perlu dicatat bahwa penampilan Inul Dalatista terlalu bersifat cabul dan mengandung unsur erotisme yang sangat kuat.

 

Namun seiring berjalannya waktu juga diteliti apakah dangdut kopro termasuk dalam genre musik dangdut.

Kata “âkoploâ” dalam frasa “dangdut koplo” berasal dari bahasa Jawa yang berarti “bodoh” atau “bodoh”. Nah, dalam hal ini Dangdut Kopro bisa dikatakan mampu memabukkan pendengarnya justru karena “zaman gila” saat itu.

Para musisi dangdut kopro ini seolah berusaha menyelamatkan pendengarnya dari “kegilaan sosial” dengan cara menurunkan tingkat stres masyarakat akibat dampak kebijakan sosial pasca Orde Baru saat itu. Penyanyi dangdut populer di Indonesia
1. Llama Romawi
Roma Irama masih dianggap sebagai penyanyi dangdut terpopuler dan disebut sebagai “Raja dangdut”. Bahkan, beberapa pakar, termasuk Simatupang, berupaya membagi era dangdut berdasarkan tren yang muncul dalam konteks musik dangdut, sebuah gagasan yang kemudian diperluas dalam “Perkembangan Dangdut dan Maknanya: Kajian Tentang Musik Populer.” Diterbitkan dalam karya akademis berjudul. Dinyatakan di Indonesia.

 

Baca Juga : Rekomendasi Game Online Seru dan Menantang

 

Simatupang berpendapat bahwa musik dangdut terbagi menjadi beberapa era: (1) dangdut berirama Melayu, (2) dangdut Roman Irama, dan (3) dangdut Kopro. Pada kategori Dangdut Roma Irama, penyanyi Roma Irama berhasil menyulap musik dangdut yang awalnya dicemooh sebagai musik kampung, menjadi musik pop. Bersama grup musiknya OM (Orkes Melayu) Soneta, ia berperan penting dalam perkembangan dangdut di Indonesia. Puncak kreativitas Rhoma Irama dan grupnya Soneta adalah ketika mereka mengaransemen musik dangdut dengan rock atau blues rock hingga tercipta musik “rockdut”.

Hingga saat ini lagu-lagu Roman Irama seperti Vegadan, Pemuda Muda, Judi, Mirasantica dan Ani masih sering dibawakan. Yang membuat musik dangdut yang dibawakan Rhoma Irama unik adalah perpaduan melodi gitar dan suara drum yang energik.

2. Rita Sugiarto
Rita Sugiarto adalah penyanyi dangdut legendaris Indonesia. Reputasinya mulai meningkat melalui duetnya dan ia juga muncul sebagai pengisi suara dalam film Young Blood, Barkerana, dan Guitar Tua karya Roma Irama. Suaranya begitu unik bahkan Roma Irama mengatakannya dalam sebuah wawancara di awal tahun 1980-an. Lagu-lagu Rita Sugiarto masih sering dibawakan di panggung dangdut.

Rita Sugiarto memang sudah berusia 6 tahun, namun karir menyanyinya masih aktif. Ia juga kerap menjadi juri di ajang pencarian bakat penyanyi dangdut di saluran TV tersebut.

3.Meggie Z
Meggie Z atau Meggie Zakaria juga merupakan penyanyi dangdut legendaris yang juga pernah berkarya di sinetron dan film layar lebar. Penyanyi dangdut berpengalaman ini telah memenangkan berbagai penghargaan atas karya musiknya, termasuk penghargaan Penyanyi Rekaman Dangdut Terbaik untuk lagunya “Benang Biru” tahun 1997.

Joe Flores

Share
Published by
Joe Flores

Recent Posts

  • Alat Musik

Alat Musik Dari Daerah Maluku

Alat Musik Dari Daerah Maluku -  Alat musik tradisional mempunyai peranan yang sangat penting di…

3 days ago
  • Alat Musik

Alat Musik Tradisional Sumatera Selatan

Alat Musik Tradisional Sumatera Selatan - Seni adalah bagian dari peradaban manusia. Tak heran jika setiap…

4 days ago
  • Alat Musik

Kenali Alat Musik Gorontalo

Kenali Alat Musik Gorontalo -  Alat musik Gorontalo ada banyak jenisnya. Tapi sobat MI tahukah…

5 days ago
  • Alat Musik

7 Jenis Alat Musik Tradisional Sulawesi Selatan

7 Jenis Alat Musik Tradisional Sulawesi Selatan - Sulawesi Selatan merupakan salah satu provinsi di Indonesia…

6 days ago
  • Musik

Mengenal Musik Nusantara

Mengenal Musik Nusantara -  Indonesia berencana membangun ibu kota baru bernama Nusantara. Faktanya, istilah ini…

1 week ago
  • Musik

Pilihan Lagu Dan Musik Luar Negeri

Pilihan Lagu Dan Musik Luar Negeri -  Meskipun secara umum gamelan diketahui berasal dari Pulau…

1 week ago